Call us: +6231-8437-191 : lazismu_jatim@yahoo.com| Friday , 19 April 2019
Breaking News
You are here: Home » Bencana & Kemanusiaan » Doa dan Ikhtiar Kita Untuk Bencana di Lampung dan Anyer

Doa dan Ikhtiar Kita Untuk Bencana di Lampung dan Anyer

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah menyampaikan secara resmi bahwa tsunami telah terjadi dan menerjang beberapa wilayah pantai di Selat Sunda, diantaranya di pantai di Kabupaten Pandeglang, Serang, dan Lampung Selatan. Tsunami terjadi pada 22/12/2018 sekitar pukul 21.27 WIB.

Tsunami bukan dipicu oleh gempabumi. Tidak terdeteksi adanya aktivitas tektonik. Kemungkinan tsunami terjadi akibat longsor bawah laut karena pengaruh dari erupsi Gunung Anak Krakatau. Pada saat bersamaan terjadi gelombang pasang akibat pengaruh bulan purnama. Jadi ada kombinasi antara fenomena alam yaitu tsunami dan gelombang pasang.

Badan Geologi mendeteksi pada pukul 21.03 WIB Gunung Anak Krakatau erupsi kembali dan menyebabkan peralatan seismograf setempat rusak. Namun seismik Stasiun Sertung merekam adanya getaran tremor terus menerus (tidak ada frekuensi tinggi yang mencurigaikan). Kemungkinan material sedimen di sekitar Anak Gunung Krakatau di bawah laut longsor sehingga memicu tsunami. Dampak tsunami menerjang pantai di sekitar Selat Sunda. Dampak tsunami menyebabkan korban jiwa dan kerusakan. Data sementara hingga 23/12/2018 pukul 04.30 WIB tercatat 20 orang meninggal dunia, 165 orang luka-luka, 2 orang hilang dan puluhan bangunan rusak. Data korban kemungkinan masih akan terus bertambah mengingat belum semua daerah terdampak di data.

Masyarakat dihimbau tetap tenang. Jangan terpancing isu yang menyesatkan yang disebarkan oleh pihak yang tidak jelas. Masyarakat dihimbau tidak melakukan aktivitas di pantai Selat Sunda untuk sementara waktu. BMKG dan Badan Geologi masih melakukan penelitian lebih lanjut. (Sumber : BMKG)

Pandeglang adalah daerah yang paling parah terdampak tsunami.

Dampak tsunami yang menerjang pantai di Selat Sunda, khususya di daerah Pandenglang, Lampung Selatan dan Serang terus bertambah. Hingga 23/12/2018 pukul 07.00 WIB, data sementara jumlah korban dari bencana tsunami di Selat Sunda tercatat 40 orang meninggal dunia, 584 orang luka-luka dan 2 orang hilang. Kerugian fisik meliputi 430 unit rumah rusak berat, 9 hotel rusak berat, 10 kapal rusak berat dan puluhan rusak.

Di Kabupaten Pandeglang tercatat 33 orang meninggal dunia, 491 orang luka-luka, 400 unit rumah rusak berat, 9 hotel rusak berat, dan 10 kapal rusak berat. Daerah yang terdampak adalah permukiman dan kawasan wisata di sepanjang Pantai seperti Pantai Tanjung Lesung, Sumur, Teluk Lada, Penimbang dan Carita. Saat kejadian banyak wisatawan berkunjung di pantai sepanjang Pandeglang.

Di Lampung Selatan, 7 orang meninggal dunia, 89 orang luka-luka dan 30 unit rumah rusak berat. Sedangkan di Serang tercatat 3 orang meninggal dunia, 4 orang luka-luka dan 2 orang hilang.

Pendataan masih dilakukan. Kemungkinan data korban dan kerusakan akan bertambah.

Penanganan darurat terus dilalukan. Status tanggap darurat dan struktur organisasi tanggap darurat, pendirian posko, dapur umum dan lainnya masih disiapkan. Alat berat juga dikerahkan untuk membantu evakuasi dan perbaikan darurat.

Masyarakat dihimbau tidak melakukan aktivitas di sekitar pantai saat ini. BMKG dan Badan Geologi masih melakukan kajian untuk memastikan penyebab tsunami dan kemungkinan susulannya.

Informasi tersebut berasal dari Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB.

Sikap dan Respon LAZISMU

Lembaga Amil Zakat Infaq dan Shodaqoh Muhammadiyah (Lazismu) segera bersikap dan merespon atas terjadinya musibah tersebut. Ketua dan Dirut Lazismu Pusat Hilman Latieh Ph.D segera mengeluarkan instruksi.

Kepada Pengurus Lazismu di Seluruh Indonesia Hilman menyatakan bahwa seiring dengan frekuensi bencana alam yang terus meningkat di Indonesia dan siklus cuaca yang berpotensi mengakibatkan tsunami, maka diinstruksikan kepada seluruh pengurus Lazismu diistruksikan untuk melakukan penggalangan dana untuk penanggualangan bencana tsunami dan Program Siaga Bencana.

Penggalangan tahap ini dilakukan terhitung mulai 23 Desember 2018 sampai 31 Januari 2019. Demikian surat edaran Lazismu Pusat ini disampaikan agar menjadi bahan perhatian dan dapat dilaksanakan seefektif mungkin.

Oleh karena itu Lazismu wilayah Jawa Timur segera membuka donasi kemanusiaan dan bencana untuk Lampung dan Anyer, melalui :

  • Rekening Bank Mu’amalat No. 7665 030 000 000 000 a/n Humanity LAZISMU Jatim
  • Rekening Bank Syariah Mandiri No. 9939 830 000 000 000 a/n Humanity LAZISMU Jatim
  • Posko Lazismu dan MDMC Jatim, di Gedung Muhammadiyah Jl. Kertomenanggal IV/1 Surabaya
  • Call center (sementara) 0852 9008 2748

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*