Call us: +6231-8437-191 : lazismu_jatim@yahoo.com| Thursday , 19 September 2019
Breaking News
You are here: Home » Inspirasi » drh. Zainul Muslimin : “Mari Kita Memaksimalkan Peran Solutif di Tempat Kita Masing-masing”

drh. Zainul Muslimin : “Mari Kita Memaksimalkan Peran Solutif di Tempat Kita Masing-masing”

Para muzakki dan donatur yang dirahmati Allag SWT. Dalam hidup ini kita senantiasa memperoleh nasehat, wasiat, teguran, peringatan bahkan tamparan. Tamparan demi tamparan, nasehat-nasehat terindah, wasiat yang berharga tak ada yang bisa membuat trenyuh hati kita selain dari wafatnya sahabat-sahabat dan keluarga dekat kita. Setiap insan yang bernyawa pasti akan menjumpai maut dan kematian. Namun siapkah kita menghadapinya ?

Apa bekal yang berharga yang akan menjadikan kematian kita ini mulia. Tentu iman, ihsan dan amal sholeh lah yang akan memuliakan kehidupan kita di akhirat. Iman yang kokoh tak goyah oleh goncangan dan godaan apapun. Amal sholeh dna jariyah yang terus menerus kita tebarkan. Perbuatan dan perkataan yang baik-baik dan tidak sia-sia yang menyertai hidup kita. Kejujuran dan keadilan yang kita tegakkan di muka bumi. Semua menjadi catatan dan credit point bagi kemuliaan hidup kita di akhirat.

Nah, sampaikan kejujuran dan keadilan itu apa adanya. Sebelum kaki dan tangan kita bersaksi dan berbicara apa adanya ketika mulut sudah terkunci rapat di akhirat. Ketika dosa-dosa kita dibuka lebar-lebar olehNya dan semua bisa menyaksikannya. Betapa tidak berdayanya diri ini.

Tentu saja ampunan dari Allah SWT akan menjadi kemuliaan hidup kita di alam akhirat. Dan kita pun senantiasa berdoa dan berdoa, “Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anni. Duhai Allah, Engkau Maha Pengampun, Engkau menyukai orang yang minta ampunan. Karenanya ampunilah aku.”

Kita yang masih hidup di dunia ini masih bisa berharap semoga ke depan akan jauh lebih baik karena banyak hal kesalahan dan dosa telah kita mohonkan ampunan kepada-Nya. Dengan serta merta dan sadar se-sadar-sadarnya akan kesalahan-kesalahan yang telah kita mohonkan ampun itu supaya tidak terulang kembali. Bismillah, Laa hawla wa laa quwwata illa billah. Senyampang masih ada waktu marilah kita lebih berharap kepada Allah SWT agar memaqbulkan doa-doa yang kita panjatkan.

Tak hanya doa, maka ikhtiar pun harus kita lakukan. Janganlah kita malah jadi tersandera dengan urusan kekurangan orang lain, selalu menilai dan menghakimi orang lain, dan bukannya fokus pada perbaikan diri. Mari kita taruh dan letakkan kacamata ego yang mulai buram. Segera kita lihat sekeliling dengan cermat, dengan jernihnya pandangan dan hati nurani. Agar obyek bisa terlihat dengan jelas dan gamblang.

Mari kita tebar aksi-aksi yang solutif. Jika kita berikhtiar ingin menjadi besar, tentu jangan sampai perbuatan kita justru membuat yang lain menjadi kecil. Kita maksimalkan peran-peran solutif di tempat dan bidang kita masing-masing, sesuai kapasitas dan kompetensi yang kita miliki. Yang terpenting lagi adalah sesama Muslim adalah bersaudara dan saling melindungi dan memperkuat.

Dari Ibn Umar beliau berkata bahwa sesungguhnya Rasulullah saw bersabda: Seorang muslim itu bersaudara bagi muslim lainnya. Ia tidak boleh menganiaya dan tidak boleh menyerahkannya (kepada musuh). Barang siapa membantu keperluan saudaranya, Allah akan (membalas) membantu keperluannya. Barang siapa membebaskan seorang muslim dari kesusahan, Allah akan membebaskan satu kesusahan darinya dari beberapa kesusahan pada hari kiamat. Barang siapa menutupi (aib) seorang muslim, Allah akan menutupi (aib) nya pada hari kiamat. (HR Bukhari-Muslim).

Yaa Allah Yaa Rabb, lembutkan hati seluruh anak negeri ini untuk kembali menjadi fitri yang sebenar-benarnya. Berilah kekuatan agar mampu Memberi untuk Negeri. Bismillah, Insya Allah kita yakin bisa !

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.